Artikel

MediaTek sekarang menjadi vendor chipset smartphone terbesar

mediatek vendor chipset

Menurut laporan baru dari perusahaan riset Counterpoint, MediaTek telah mengambil alih pembuat chip yang berbasis di San Diego untuk menjadi vendor chipset ponsel cerdas terbesar dunia berdasarkan pangsa pasar.

Sementara Qualcomm (kita bisa memahami ini dengan mudah) memegang gelarnya sebagai pemasok terbesar chipset ramah 5G.

Data Counterpoint menunjukkan bahwa lebih dari 100 juta smartphone yang menggunakan MediaTek terjual pada Q3 2020. Peningkatan sekitar lima persen dibandingkan dengan kali ini tahun lalu.

Laporan Counterpoint menambahkan beberapa konteks berharga ke rilis penghasilan terbaru MediaTek. Yang mana ia melaporkan pendapatan NT $ 97.275 juta – peningkatan hampir 50 persen selama kuartal tahun lalu.

Dalam siaran persnya, perusahaan Taiwan tersebut menekankan pertumbuhan itu pada keuntungan penting dalam pangsa pasar.

Menurut data Counterpoint, hal itu sebagian besar berkat “kinerja yang kuat di kisaran harga $ 100- $ 250”. Dan pertumbuhan yang berkelanjutan di pasar seperti India, China, dan Amerika Latin.

Gabungan faktor-faktor tersebut pada akhirnya berarti chip MediaTek menyumbang 31 persen dari keseluruhan pasar, hanya menyisihkan 29 persen dari Qualcomm.

MediaTek menjadi vendor chipset smartphone terbesar dunia

MediaTek juga dapat memanfaatkan celah yang tercipta karena larangan AS terhadap Huawei.

kata direktur riset Counterpoint Dale Gai

Chip MediaTek yang terjangkau buatan TSMC menjadi pilihan pertama bagi banyak OEM untuk dengan cepat mengisi celah yang hilang karena ketidakhadiran Huawei.

Huawei sebelumnya juga telah membeli sejumlah besar chipset sebelum pelarangan.

Sementara pasar MediaTek yang paling menguntungkan mungkin terletak di luar negeri, perusahaan tersebut mulai membuat terobosan di Amerika Serikat.

Memang, Qualcomm masih memiliki keunggulan yang berbeda. Tetapi varian T-Mobile dari smartphone Velvet fashion-forward LG berjalan pada salah satu chipset Dimensity 1000 dari MediaTek.

Dan beberapa merasa memiliki potensi untuk mengungguli Snapdragon 765 yang saat ini menjadi tenaga dalam model operator lain.

Pergeseran global ke 5G tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Tetapi banyak pasar berkembang untuk sekitarnya tidak akan dapat mengadopsi teknologi secepat yang sudah matang.

Sementara itu, MediaTek jelas mengandalkan permintaan chipset kelas menengah yang terjangkau untuk mencapai level tertinggi baru. Dan kami tidak dapat menyalahkan mereka.

Comments

Most Popular

To Top