Artikel

Amazon investasikan $ 2,8 miliar untuk membangun pusat data

amazon investasikan

Amazon berencana investasikan sekitar $ 2,8 miliar di Telangana untuk menyiapkan wilayah AWS Cloud baru di negara bagian selatan India. Seorang politisi terkemuka India mengumumkan pada hari Jumat.

Investasi tersebut akan memungkinkan Amazon untuk meluncurkan wilayah AWS Cloud di kota Hyderabad pada pertengahan tahun 2022, kata K. T. Rama Rao, Menteri Teknologi Informasi, Elektronik & Komunikasi, Administrasi Kota dan Pengembangan Perkotaan dan Departemen Industri & Perdagangan, Pemerintah Telangana.

Wilayah Asia AWS yang baru akan menjadi wilayah infrastruktur kedua Amazon di India, kata Amazon dalam siaran persnya. Itu tidak mengungkapkan ukuran investasi.

“Wilayah AWS Asia Pasifik (Hyderabad) baru akan memungkinkan lebih banyak lagi pengembang, startup, dan perusahaan serta pemerintah, pendidikan, dan organisasi nirlaba untuk menjalankan aplikasi mereka dan melayani pengguna akhir dari pusat data yang berlokasi di India,” e kata raksasa -commerce.

Tapi ada banyak keuntungan untuk Amazon juga. Jayanth Kolla, kepala analis di perusahaan konsultan Convergence Catalyst. Ia mengatakan kepada TechCrunch bahwa dengan memiliki lebih banyak wilayah cloud di India, akan lebih mudah bagi Amazon untuk mematuhi kebijakan lokalisasi data negara. Kepatuhan ini juga akan membantu Amazon, yang saat ini memimpin pasar cloud di India, menarik lebih banyak pelanggan.

AWS telah memikat beberapa bisnis terkenal sebagai pelanggan dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa di antaranya adalah raksasa mobil Ashok Leyland, perusahaan asuransi jiwa Aditya Birla Capital, raksasa edtech Byju’s, Axis Bank, Bajaj Capital, ClearTax, Dream11, Edelweiss, Freshworks, HDFC Life, Mahindra Electric, Ola, Oyo, Policybazaar, RBL Bank, redBus , Universitas Sharda, Swiggy, Tata Sky, dan Zerodha.

Amazon investasikan $ 2,8 miliar untuk India

Kolla mengatakan ada kemungkinan di masa depan beberapa negara bagian di India memperkenalkan versi mereka sendiri dari undang-undang lokalisasi data. “Ini juga merupakan kemenangan besar bagi pemerintah negara bagian Telangana, rumah dari kota teknologi tinggi Hyderabad, untuk menarik tingkat investasi ini,” tambahnya.

“Bisnis di India menggunakan komputasi awan untuk mengurangi biaya, meningkatkan kelincahan. Dan memungkinkan inovasi cepat untuk memenuhi kebutuhan miliaran pelanggan di India dan luar neger”. Kata Peter DeSantis, Wakil Presiden Senior Infrastruktur Global dan Dukungan Pelanggan, Amazon Web Services , dalam sebuah pernyataan.

“Bersama dengan Wilayah AWS Asia Pasifik (Mumbai) kami, kami memberi pelanggan lebih banyak fleksibilitas dan pilihan, sambil memungkinkan mereka merancang infrastruktur mereka untuk toleransi kesalahan, ketahanan, dan ketersediaan yang lebih besar di seluruh lokasi geografis”.

Investasi tersebut juga menggambarkan peluang yang dilihat oleh Amazon, yang telah menggelontorkan lebih dari $ 6,5 miliar dalam operasinya di India hingga saat ini, di pasar internet terbesar kedua di dunia.

Amazon, Google, dan Microsoft telah menjajaki berbagai cara untuk memperluas jangkauan layanan cloud mereka di India. Microsoft menandatangani kesepakatan jangka panjang dengan raksasa telekomunikasi Jio Platforms tahun lalu untuk menawarkan jutaan akses bisnis ke Office 365 dan layanan Microsoft lainnya dengan biaya yang lebih terjangkau.

Awal tahun ini, Amazon membentuk aliansi strategis dengan Airtel, salah satu operator telekomunikasi terbesar di India. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Airtel juga akan menjual AWS ke banyak pelanggannya. Microsoft saat ini memiliki tiga wilayah pusat data di India, sedangkan Google memiliki dua.

Yang menjadi pertaruhan adalah pasar cloud publik India. Yang menurut grup riset pasar IDC, diharapkan bernilai $ 7 miliar pada tahun 2024.

Comments

Most Popular

To Top