FCC Menunjuk Huawei, ZTE Sebagai Risiko Keamanan Nasional

Mengutip hubungan dekatnya dengan Partai Komunis Tiongkok. Komisi Komunikasi Federal pada hari Selasa secara resmi menetapkan raksasa telekomunikasi Cina Huawei dan ZTE sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.

“Dengan pesanan hari ini, dan didasarkan bukti pada berat badan yang luar biasa. Biro telah ditunjuk Huawei dan ZTE sebagai risiko keamanan nasional ke Amerika jaringan komunikasi-dan ke masa depan 5G kita,” kata Ketua FCC Ajit Pai dalam sebuah pernyataan Selasa. “Kedua perusahaan memiliki hubungan dekat dengan Partai Komunis Cina dan aparat militer Cina. Dan kedua perusahaan secara luas tunduk pada hukum Cina yang mewajibkan mereka untuk bekerja sama dengan layanan intelijen negara.”

Huawei dan ZTE tidak segera merespon permintaan komentar. Namun, kedua perusahaan telah berulang kali membantah bahwa mereka adalah ancaman terhadap keamanan nasional AS.

FCC bergerak untuk memblokir Telecoms menggunakan dana USF untuk membeli peralatan dari Huawei dan ZTE bisa membuatnya lebih sulit bagi perusahaan kecil untuk menyediakan layanan yang terjangkau.

Selama beberapa tahun terakhir, pemerintah federal telah menyerukan perusahaan telekomunikasi terkait Cina seperti Huawei dan ZTE. Untuk dilarang dari AS atas keprihatinan Spionase dan keamanan nasional. Departemen Perdagangan menempatkan Huawei pada daftar entitas pada Mei 2019 dan baru-baru ini diubah bahwa larangan untuk memungkinkan perusahaan untuk membantu garis besar standar untuk penggunaan 5G, menurut TechCrunch. Administrasi Trump juga pindah ke melarang kontraktor pemerintah untuk menggunakan peralatan di 2018.

FCC lebih lanjut mengamati bahwa laporan yang kredibel telah menyoroti risiko dan kerentanan keamanan Cyber yang diketahui dalam peralatan Huawei. Selain itu, Kongres dan cabang Eksekutif telah membatasi pembelian dan penggunaan peralatan Huawei; pada kenyataannya, Departemen Pertahanan telah melarang penjualan perangkat Huawei pada pangkalan militer dan fasilitas DOD lainnya di seluruh dunia.

huawei

Raksasa Tekologi China Huawei dan ZTE Sebagai Ancaman Keamanan

DOD telah menempatkan larangan yang sama pada ZTE, peralatan yang juga terkenal untuk CyberSecurity risiko dan kerentanan. FCC juga menemukan bahwa ZTE meruntuhkan embargo AS di Iran dengan mengirimkan $32 juta barang Amerika ke Iran dan kemudian menghalangi penyelidikan Departemen Kehakiman.

Pada 2017, ZTE memohon untuk melanggar sanksi AS terhadap Iran. Ini setuju untuk membayar denda lebih dari $430 juta, serta perjanjian penyelesaian tambahan untuk lembaga keamanan pemerintah AS lainnya yang membawa Total pembayaran untuk lebih dari $892 juta.

Kembali pada bulan Februari, Departemen Kehakiman mengumumkan pemerasan tuduhan terhadap Huawei. Pengisian itu, bersama dengan dua anak perusahaan AS, dengan berkonspirasi untuk mencuri rahasia dagang. DOJ menggambarkan skema tersebut sebagai “praktik berjalan lama menggunakan penipuan dan penipuan untuk teknologi canggih yang tidak sesuai dari mitra AS.” Tuduhan tersebut menuduh, antara lain, bahwa Huawei telah menanggung rezim pengawasan domestik Iran. Termasuk selama demonstrasi 2009 yang dihancurkan oleh rezim jihadis Syiah.

Tuduhan itu juga dibebankan Wanzhou meng, Chief Financial Officer Huawei. Dia saat ini sedang dalam tahanan rumah di Kanada, memerangi ekstradisi tuduhan di AS.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *