Artikel

Facebook Menambahkan Reaksi Care di Tombol Like

Facebook-Menambahkan-Reaksi-Care

Facebook akan memperluas reaksi like, Facebook menambahkan reaksi “care” untuk membantu orang menunjukkan dukungan. Facebook mengatakan harapan reaksi, yang menunjukkan wajah memeluk hati. Membantu orang merasa “sedikit lebih terhubung” dengan teman dan keluarga mereka selama pandemi.

Reaksi care dijadwalkan akan diluncurkan secara global di aplikasi dan situs web Facebook pada minggu depan. Dan dapat diakses di samping reaksi tombol like lainnya. Reaksi care yang berbeda akan datang ke Facebook Messenger: jantung berdetak. Messenger sudah memiliki reaksi jantung non-animasi. Namun, pengguna akan diberikan pilihan untuk beralih ke yang baru dengan menekan dan menahan pada reaksi jantung default.

Facebook Menambahkan Reaksi Care

Coronavirus Pendorong Penggunaan Melalui Atap (Facebook Menambahkan Reaksi Care)

Penambahan ini adalah fitur kecil dibandingkan dengan masalah Facebook yang jauh lebih besar saat ini sedang dihadapi. Kemarin, raksasa teknologi mengumumkan akan mulai menambahkan pesan anti-informasi yang salah ke News Feeds dari orang yang berbagi artikel yang berisi informasi palsu yang berkaitan dengan COVID-19.

Karena pandemi, Facebook telah melihat peningkatan yang signifikan dalam penggunaan di seluruh dunia karena banyak orang tinggal di dalam ruangan dan praktek distancing sosial. Meskipun penggunaan Facebook sudah habis. Perusahaan ini digariskan pada akhir Maret bahwa itu menjadi dampak negatif secara finansial karena penurunan belanja iklan digital.

Posting blog, ditulis oleh kepala analisis Alex Schultz dan kepala teknik Jay Parikh. Mengatakan pesan Total di Facebook, Instagram, dan WhatsApp di daerah yang lebih keras terkena dunia, seperti Italia, telah meningkat lebih dari 50 persen. Panggilan video di Messenger dan WhatsApp di daerah yang sama memiliki lebih dari dua kali lipat.

Pertumbuhan penggunaan dari COVID-19 belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh industri. Dan kami mengalami catatan baru dalam penggunaan hampir setiap hari, “Duo menulis. “Menjaga stabilitas di seluruh paku ini dalam penggunaannya lebih menantang daripada biasanya sekarang bahwa sebagian besar karyawan kami bekerja dari rumah.”

Schultz dan Parikh mencatat bahwa lonjakan penggunaan tidak menerjemahkan ke keuntungan ke intinya. Layanan perpesanan tidak dimonetisasi seperti Kabar Berita Facebook atau umpan Instagram standar. Pada saat yang sama bahwa belanja iklan digital menurun di seluruh papan di negara yang saat ini dalam penguncian untuk membendung penyebaran COVID-19. Jadi Facebook sedang “terpengaruh buruk” seperti banyak bisnis lainnya.

Comments

Most Popular

To Top