News

Aplikasi Signal mungkin akan memiliki fitur seperti Stories

aplikasi signal

Aplikasi perpesanan terenkripsi yang populer, yaitu Signal, sepertinya akan menjadi pengikut berikutnya dalam pengembangan dengan mengadopsi fitur seperti Stories.

Snapchat tentu saja menjadikan foto dan video yang hilang setelah 24 jam menjadi fitur populer. Instagram, TikTok, dan banyak platform lainnya mengikuti, dan saat ini, “Stories” ada di mana-mana.

Stories segera hadir di aplikasi Signal

Versi beta terbaru dari aplikasi Signal, yang dirilis minggu ini, hadir dengan Stories – dan mereka bekerja seperti yang Anda bayangkan.

“Stories memungkinkan Anda membuat dan berbagi gambar, video, dan teks dengan teman-teman Anda di Signal yang secara otomatis akan hilang setelah 24 jam,” kata salah satu pengembang Signal dalam sebuah thread forum komunitas resmi.

Memperkuat komitmen Signal untuk enkripsi ujung ke ujung, pengembang mengatakan bahwa fitur Stories juga memiliki teknologi yang sama untuk memastikan privasi pengguna.

Aplikasi ini akan memberikan opsi untuk memungkinkan pengguna memutuskan siapa yang dapat melihat Stories mereka. Dan memungkinkan juga untuk berbagi Cerita dengan daftar teman khusus atau dengan grup tertentu. Orang lain dapat melihat, bereaksi, dan membalas sebuah Cerita.

Stories, tentu saja, dienkripsi ujung-ke-ujung, memberi Anda cara baru untuk berkomunikasi di Signal tanpa mengorbankan privasi. Anda selalu sepenuhnya mengendalikan dengan siapa Anda berbagi cerita.

Anda dapat membagikan cerita Anda dengan semua koneksi Signal Anda (Koneksi Signal = kontak Anda + siapa pun yang pernah mengobrol dengan Anda 1:1). Atau dengan daftar teman khusus, atau dengan salah satu grup Signal Anda.

Saat Anda berbagi cerita ke grup, siapa pun di grup tersebut dapat melihat, berbagi, bereaksi, dan membalas cerita grup tersebut.

Tetapi tidak seperti platform seperti Instagram, Signal akan membiarkan pengguna mematikan Stories sepenuhnya jika mereka bukan penggemar fitur tersebut.

Perlu dicatat bahwa karena ini adalah fitur beta, hanya pengguna lain yang menggunakan aplikasi beta yang akan melihat Stories. Tidak ada rincian tentang kapan pembaruan akan tersedia untuk umum.

Jejaring sosial lain seperti Twitter juga mencoba mendorong solusi Stories mereka sendiri. Namun, dalam kasus ini, Twitter kemudian menghentikan “Fleets” setelah mengonfirmasi bahwa fitur tersebut tidak pernah menarik di antara penggunanya.

Comments

Most Popular

To Top