News

YouTube mencoba bereksperimen dengan ‘tips literasi media’

literasi media youtube

Eksperimen YouTube dengan tips baru sesekali akan memutar iklan “literasi media” berdurasi 15 detik sebelum video untuk “mendorong pemikiran kritis”.

YouTube telah memperbarui halaman dukungan mereka yang mencantumkan banyak dari berbagai eksperimen yang saat ini dicoba penyedia video, menambahkan detail tentang eksperimen “literasi media” yang baru.

Bagi mereka yang terpilih untuk percobaan – yang saat ini terbatas pada pemirsa AS dari video tertentu. YouTube akan memutar video pendek berdurasi 15 detik yang menawarkan kiat berguna tentang cara mengetahui informasi apa pantas Anda percaya secara online, sebagai pengganti iklan.

Seperti banyak iklan YouTube lainnya, promo ini dapat terlewati.

Sejauh ini, Google hanya membagikan satu video tertentu dari kampanye literasi media mereka, di mana pemirsa terdorong untuk memeriksa sumber informasi. Kemudian membuat keputusan tentang apakah Anda mempercayai sumber tersebut.

Khususnya jika mereka adalah “otoritas pada topik ”- sebelum memilih untuk mempercayai informasi itu sendiri.

Original Video URL

Untuk sekarang, iklan literasi media YouTube hanya akan muncul sebelum “sampel acak” video. Dan Google telah secara khusus menyatakan bahwa iklan sebelum video tertentu adalah “bukan penilaian” dari saluran atau video itu sendiri.

Bergantung pada bagaimana percobaan awal berjalan, YouTube akan mempertimbangkan kemungkinan untuk memperluas program lebih jauh.

Menguji cara untuk membantu orang menilai informasi secara online. Kami sedang bereksperimen dengan cara untuk memicu pemikiran kritis saat mengonsumsi informasi secara online.

Eksperimen kecil ini akan menampilkan tip literasi media dalam bentuk iklan 15 detik yang dapat terlewati yang akan muncul sebelum video (akan terlihat seperti ini).

Catatan: tips ini akan muncul sebelum sampel acak video di AS dan bukan merupakan penilaian atas video mana pun. Kami akan mempertimbangkan untuk meluncurkan upaya ini secara lebih luas berdasarkan umpan balik eksperimen.

Mengingat video literasi media baru ini bernama “iklan yang dapat terlewati”. Sepertinya video gaya pengumuman layanan masyarakat ini tidak terlihat oleh mereka yang memiliki langganan YouTube Premium.

Comments

Most Popular

To Top