Kategori
News

Peringatan copyright pada YouTuber sebelum memposting video

Dalam upaya untuk membuat proses mengunggah video dan menerima pendapatan iklan lebih mudah, YouTube meluncurkan alat baru yang disebut “Cek”. Yang memberi peringatan pembuat konten sebelumnya jika video mereka berisi materi dengan copyright dan sesuai dengan pedoman periklanan.

Sebelum ada fitur cek ini, pembuat konten mengupload videonya ke YouTube dan berharap semuanya berjalan lancar.

Fitur baru ini mengupload konten untuk konten berhak cipta, yang dapat menyebabkan penghapusan atau pemegang hak cipta mengklaim pendapatan iklan. Dan apakah video tersebut melanggar masalah pedoman periklanan.

Tujuan YouTube adalah untuk secara efektif mengurangi jumlah “ikon kuning” yang terlihat pembuat konten di samping videonya. Mengacu pada tanda dolar kuning yang menunjukkan bahwa pendapatan iklan tertahan karena masalah hak cipta atau pedoman.

YouTuber akan mendapat peringatan copyright sebelum mengunggah video

Peringatan copyright

Sistem baru ini bergantung pada Content ID. Jika sistem identifikasi hak cipta YouTube menemukan pelanggaran setelah pemindaian video, kebijakan pemegang hak akan berlaku secara otomatis ke video tersebut, menurut perusahaan. Hal ini dapat mengakibatkan video terblokir seluruhnya atau pemegang hak memonetisasi video tersebut.

Jika Content ID mencocokkan konten dalam video pembuat dengan pemegang hak lainnya, YouTuber yang mengupload video tersebut akan menerima pemberitahuan melalui sistem Cek untuk menemukan cara untuk menghapus bagian dari video tersebut sebelumnya.

Artinya, video dapat mulai memperoleh pendapatan begitu video terunggah alih-alih melalui sengketa klaim, yang dapat memengaruhi pendapatan iklan keseluruhan yang diperoleh pembuat konten.

Jadi, apa yang terjadi jika ada klaim hak cipta, tetapi pembuatnya merasa tidak melakukan kesalahan? YouTube akan mengizinkan pembuatnya untuk menyengketakan klaim tersebut sebelum menerbitkannya.

Karena klaim membutuhkan waktu beberapa hari untuk diproses, YouTuber dapat memilih untuk menunggu hingga sengketa terselesaikan sebelum publikasi. Atau mereka dapat memublikasikan video sambil menunggu hasil akhirnya.

Jika sengketa menemukan bahwa pencipta tidak menggunakan konten berhak cipta, pendapatan iklan yang mereka peroleh selama waktu itu akan menjadi milik orang tersebut. Jika sengketa menemukan bahwa pemegang hak benar, pendapatan iklan akan menjadi milik mereka sebagai gantinya.

YouTube mempermudah pembuat untuk menemukan – dan menyengketakan – klaim sebelumnya. Ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan perusahaan untuk memastikan bahwa pembuat konten dapat memonetisasi videonya secepat dan seefektif mungkin.

Metode lain, termasuk membimbing pembuat konten melalui bagaimana perubahan pada metadata dan pemberian tag dapat memengaruhi pendapatan pasca-publikasi, berada di tengah-tengah video Creators Insider yang baru.

Oleh Hasan A.K

Web Developer and Designer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.