Artikel

Twitter sedang menguji fitur pratinjau gambar yang lebih baik

fitur pratinjau gambar twitter

Twitter mengatakan sedang menjalankan pengujian dengan sebagian kecil pengguna iOS dan Android untuk “memberi orang pratinjau yang akurat” tentang seperti apa gambar itu tanpa uji coba yang melibatkan proses sekarang.

Seperti saat ini, platform secara otomatis memotong gambar untuk membuatnya tampil dengan cara yang lebih ringkas di timeline. Yang mana pengguna sering menggulir tanpa mengklik pratinjau gambar. Tetapi pendekatan itu telah menimbulkan beberapa masalah.

Yang terbesar, secara historis. Adalah bahwa algoritma Twitter yang memutuskan bagian mana dari gambar yang mendapat fokus terbukti memiliki bias rasial yang memanggang.

Algoritma tersebut memprioritaskan wajah kulit putih daripada Hitam dalam pratinjau gambarnya. Bahkan memangkas mantan presiden Amerika Serikat dalam pengujian satu orang.

Twitter sedang menguji sistem pratinjau gambar tanpa crop

Penanganan gambar otomatis Twitter juga merepotkan bagi fotografer dan seniman. Yang umumnya lebih suka memiliki kendali penuh atas bagaimana sebuah gambar tersaji. Jika pemangkasan tidak aktif, kesalahan pengambilan gambar kecil itu bisa menjadi perbedaan antara foto yang menarik banyak perhatian atau terabaikan begitu saja.

Itu juga merusak tweet naratif, seperti apa yang menjadi catatan Twitter dalam contoh tweetnya tentang seekor anjing yang secara mencolok absen dari salah satu tanamannya.

Sepertinya Twitter juga mencoba menampilkan lebih banyak gambar penuh di timeline. Dalam tweet, Chief Design Officer Twitter Dantley Davis mengatakan bahwa siapa pun yang menguji sistem pemangkasan gambar baru akan menemukan bahwa sebagian besar tweet gambar tunggal dalam rasio aspek normal tidak akan mendapatkan pemangkasan sama sekali.

Meskipun gambar super lebar atau super tinggi akan mendapatkan pembobotan pemangkasan. Dan pemotongan itu adalah mengarah ke sekitar tengah.

Bagi fotografer (termasuk perusahaan saat ini) yang bosan beralih antara preferensi Instagram untuk gambar berorientasi potret dan desakan Twitter pada tanaman lanskap, itu juga merupakan kabar baik. Seperti yang Anda lihat pada gambar contoh, perubahan tersebut sebenarnya dapat membuat Twitter menjadi platform visual yang lebih kaya.

Itu mungkin berarti lebih banyak menggulir gambar masa lalu yang menghabiskan banyak ruang vertikal tweet. Tetapi kami akan senang menukar waktu yang habis untuk sekedar mengklik gambar dengan garis waktu Twitter yang lebih cantik.

Comments

Most Popular

To Top