Linux

Ubuntu Flutter menjadi ‘pilihan default’ untuk aplikasi desktop

Ubuntu Flutter

Kerangka kerja pembuatan UI sumber terbuka dan lintas platform Google terus bertambah populer. Terutama di kalangan pengembang web yang mencari kemudahan untuk pengembangan aplikasi seluler dan desktop (Ubuntu Flutter).

Flutter menggunakan bahasa pemrograman Dart, tetapi SDK desktop (yang sekarang tersedia sebagai rilis stabil).

Berarti ada banyak dukungan untuk membuat perangkat lunak pseudo-native yang terintegrasi dengan OS desktop yang mendasarinya.

Atau setidaknya, itulah teorinya.

Canonical adalah pendukung vokal Flutter. Ini bekerja dengan Google untuk menghadirkan Flutter SDK ke desktop Linux melalui Snap Store. Dan berencana untuk membuat penginstal Ubuntu baru menggunakan teknologi tersebut.

Flutter di Ubuntu

Selama acara Flutter Engage Google baru-baru ini, Ken VanDine dari Canonical muncul untuk menyampaikan dukungan perusahaannya untuk teknologi yang masih muda.

Kami [Canonical] tidak hanya mengaktifkan Flutter untuk Linux, kami juga bekerja dengan tim Flutter untuk menerbitkan Flutter SDK sebagai Snap di Snap Store, toko aplikasi untuk Linux.

kata Ken

Dengan memublikasikan Fluter SDK sebagai Snap, kami telah membuatnya sangat mudah untuk menginstal dan menyiapkan lingkungan pengembangan Anda untuk membangun aplikasi seluler, web, dan desktop dengan Flutter di Ubuntu.

Flutter adalah pilihan default untuk aplikasi seluler dan desktop masa depan yang dibuat oleh Canonical .

Ini adalah komitmen yang cukup besar untuk kerangka kerja yang, hingga beberapa bulan yang lalu, tidak tersedia sama sekali untuk desktop Linux, apalagi cukup stabil untuk penggunaan yang lebih luas.

Canonical, bagaimanapun, dengan jelas melihat potensi. Meskipun dukungan mereka tidak diragukan lagi merupakan pendorong bagi komunitas Flutter, kami kurang yakin tentang manfaat yang mungkin diberikannya bagi pengguna Ubuntu.

Lagipula, orang telah memprediksi bahwa teknologi berbasis web akan menjadi hal besar berikutnya di desktop.

Namun itu tidak pernah benar-benar terjadi. Aplikasi elektron, misalnya, apakah, seperti Flutter, populer di kalangan pengembang web tetapi pengguna desktop? Yah, mereka kurang tertarik.

Pengganti Electron

Flutter tentu saja bukanlah Electron, tetapi Flutter menghadapi banyak kendala yang sama untuk adopsi, nyata atau yang dipersepsikan.

Ada juga poin penting dari UI. Desain material adalah bahasa desain de-facto Google dan, dengan ekstensi, memiliki banyak fitur di widget dan komponen UI yang membuat Flutter berfungsi.

Meskipun tidak ada indikasi bahwa Ubuntu berencana untuk membentuk ulang UI desktopnya untuk membantu aplikasi Flutter menyesuaikan.

Ada kemungkinan ada celah UI dan UX yang terlihat antara pengalaman desktop Linux yang sebenarnya.

‘Flutter’ adalah istilah gaul di sini di Inggris yang berarti ‘berjudi’ dan rasanya agak tepat.

Pertama, Google memiliki sejarah untuk ‘meninggalkan’ proyek yang tidak sejalan dengan prioritasnya yang selalu berubah.

Flutter mungkin menjadi gaya perusahaan saat ini, tetapi seluler bergerak lebih cepat daripada desktop; itu bisa dengan mudah keluar dari mode pada saat-saat tertentu.

Shoehorning Fluter menjadi pengalaman desktop Linux asli adalah langkah yang berani. Jika Anda pernah menggunakan aplikasi Electron di Ubuntu, Anda akan tahu bagaimana rasanya “lembah luar biasa”.

Mungkinkah rasa ‘kurang tepat’ itu meningkat dengan aplikasi Flutter? Bagaimanapun, mereka tidak hanya terlihat berbeda tetapi juga bekerja dan tampil berbeda.

Comments

Most Popular

To Top