Artikel

Gab melaporkan peretasan 40 juta postingan ‘demon hackers’

GAB

Situs media sosial sayap kanan Gab kabarnya telah mengalami peretasan database dalam jumlah besar.

CEO Andrew Torba mengatakan melalui post Twitter bahwa “demon hackers” yang harus bertanggung jawab, menggunakan cercaan transphobic untuk menggambarkan mereka.

Wired pertama kali melaporkan bahwa seorang peretas, bernama “JaXpArO and My Little Anonymous Revival Project”, melakukan peretasan untuk mengungkap pengguna Gab.

Pesan pribadi dari sekitar 15.000 pengguna Gab berguna untuk membuat kumpulan data lebih dari 40 juta postingan dari situs. Termasuk postingan pribadi.

Profil pengguna, beberapa sandi pengguna yang di-hash, dan sandi untuk grup juga terpengaruh oleh peretasan. Yang kabarnya menggunakan kerentanan injeksi SQL untuk menyedot sekitar 70 GB data.

Kelompok transparansi data aktivis Distributed Denial of Secrets (DDoSecrets), berencana untuk berbagi data dengan peneliti dan jurnalis. Tetapi mengatakan tidak akan merilisnya secara publik karena masalah privasi.

“Dalam waktu yang lebih sederhana atau lebih biasa, ini akan menjadi sumber daya sosiologis yang penting,” menurut entri blog di situs wiki DDoSecrets.

Pada tahun 2021, ini juga merupakan catatan budaya dan pernyataan yang tepat seputar tidak hanya peningkatan pandangan dan tindakan ekstremis. Tetapi juga percobaan kudeta.

Salah satu pendiri DDoSecrets, Emma Best, mengatakan kepada Wired bahwa data tersebut adalah “tambang emas penelitian bagi orang-orang yang melihat milisi, neo-Nazi, sayap kanan, QAnon, dan segala sesuatu sekitar 6 Januari”, ketika US Capitol diserang.

Ketika Wired pertama kali menghubungi Gab tentang pelanggaran data. Torba menulis dalam posting blog bahwa Gab belum mengonfirmasi apa yang mereka sebut sebagai “dugaan pelanggaran”.

Memberi tahu pengguna bahwa jika serangan itu “terjadi seperti yang terlihat, sandi Anda belum terungkap. ”

Demon Hackers bertanggung jawab atas peretasan media sosial Gab

https://twitter.com/getongab/status/1366123617847828483

Torba kemudian men-tweet bahwa perusahaan itu sebenarnya sedang mendapat serangan oleh peretas dan sedang menyelidikinya.

Ia mengatakan akunnya sendiri dan satu untuk mantan Presiden Trump termasuk di antara yang tersusupi.

Tetapi Vice melaporkan bulan lalu bahwa akun Trump sebenarnya tidak berafiliasi dengan mantan presiden tersebut.

Sejak serangan di Capitol, Gab telah melihat lonjakan lalu lintas 800 persen, dan jumlah pengguna terdaftarnya berlipat ganda, NPR melaporkan.

Liga Anti-Pencemaran Nama Baik telah menyerukan penyelidikan ke Gab untuk menentukan “apakah platform media sosial sengaja membantu atau mendukung” orang-orang yang terlibat dalam kerusuhan.

Torba mendirikan Gab pada tahun 2016, dengan gaya alternatif kebebasan berbicara untuk situs media sosial lainnya.

Ini menjadi terkenal pada tahun 2018 ketika seorang pria memposting pesan anti-Semit di situs sebelum mengemudi ke Pittsburgh dan menewaskan 11 orang di sebuah sinagoga.

Gab menghapus akun tersebut dan bekerja sama dengan penyelidik tetapi mendapat pembatalan oleh platform hosting dan PayPal. Aplikasinya hilang dari toko aplikasi Google dan Apple karena melanggar kebijakan ujaran kebencian.

Gab tidak segera membalas permintaan komentar pada hari Senin.

Comments

Most Popular

To Top