Desain baru Trello, platform manajemen proyek paling populer

Aplikasi produktivitas Trello, platform bergaya papan tulis virtual untuk mengatur dan mengelola proyek, hari ini mengumumkan desain ulang utama selain fitur baru untuk membantu bisnis mengelola integrasi pihak ketiga.

Platform ini mengalami perombakan visual, baik pada logo maupun ilustrasinya yang disebarkan di seluruh situs web dan aplikasinya. Ini juga mendapatkan beberapa cara baru untuk menyesuaikan kartu dan melihat beban kerja Anda di luar tampilan kolom papan tulis inti.

Selama pandemi, Trello menjadi kantor baru bagi banyak orang di dunia terpencil.

Pergeseran semalam ke pekerjaan terdistribusi ditambah dengan penggunaan alat digital yang panik menyebabkan peningkatan eksponensial dalam artefak karya digital yang tersebar di seluruh aplikasi.

Beberapa sekarang menyerupai kuburan alat ‘tried-and-tossed‘, ‚ÄĚjelas salah satu pendiri Trello Michael Pryor, yang memimpin platform raksasa perangkat lunak perusahaan Atlassian setelah akuisisi pada 2017, dalam sebuah posting blog yang terbit pada hari Selasa.

Pryor mengatakan Trello telah mengumpulkan lebih dari 50 juta pengguna, dan perusahaan ingin memperluas cara Trello bekerja dengan layanan pihak ketiga seperti Google Drive, platform tiket Jira, dan Slack.

Hari ini, kami mengungkap awal dari desain Trello baru, yang khusus untuk mendukung tim saat mereka mengantarkan era baru dunia kerja.

Fitur-fitur ini, bersama dengan rencana kami untuk masa depan, akan memberikan pengguna sudut pandang sentral untuk melihat. Juga merencanakan, dan menangani pekerjaan mereka.

Kartu baru tersebut mencakup kartu cermin dan kartu tautan, yang seharusnya akan mempermudah pengelolaan aplikasi dan layanan lain dari dalam Trello.

Kartu tautan, misalnya, sekarang dapat menampilkan pratinjau jika berisi tautan ke layanan pihak ketiga seperti Dropbox, Google Docs, dan YouTube.

Jenis kartu baru lainnya, kartu cermin, akan memungkinkan Anda memasangkan kartu di beberapa papan. Sehingga perubahan satu tercermin pada yang lainnya.

Desain baru Trello

Trello mengatakan ini akan membantu mengurangi kebingungan dan pembaruan antar kantor yang tidak perlu.

Karena informasi yang lebih mendasar tentang status proyek akan tersedia secara otomatis daripada harus berkomunikasi secara manual.

Trello juga memperkenalkan lima tampilan papan baru yang menyimpang dari tata letak kolom standar yang membantu mempopulerkan platform.

Ini termasuk tampilan tabel tim untuk mengubah beberapa papan Trello menjadi sesuatu yang lebih mirip dengan spreadsheet;

Desain tampilan garis waktu untuk mengatur proyek yang kompleks dengan tenggat waktu yang akan datang;

Tampilan kalender untuk melacak proyek dan bahkan hanya satu item daftar tugas yang harus dilakukan setiap bulan; tampilan peta untuk mengatur proyek yang menggabungkan informasi (seperti real estat);

Juga tampilan dasbor untuk visualisasi data dan informasi proyek lainnya ke dalam diagram batang, garis, dan lingkaran.

desain baru trello
design trello

Perubahan ini dapat membantu Trello, yang merayakan ulang tahun ke 10 tahun ini, tetap bersaing dengan alternatif seperti Asana.

Serta sejumlah aplikasi manajemen proyek yang lebih kecil semuanya bersaing untuk mendapatkan tempat dari semua daftar alat perangkat lunak yang terus berkembang yang menjadi pilihan perusahaan kecil. Startup dan perusahaan besar.

Platfrom manajemen proyek

Kuncinya, kata Pryor, adalah mengakui bahwa Trello tidak bisa menjadi satu-satunya aplikasi yang melakukan semua yang Anda inginkan.

Tetapi harus cukup fleksibel untuk memungkinkan perusahaan dan tim kecil terhubung ke alat yang mereka butuhkan dan memiliki akses ke semuanya.

Hei, kami hanya akan membuat semua orang menggunakan alat kami, kami akan menjadi alat manajemen proyek untuk mengatur mereka semua.

Ketika Anda melihat bagaimana orang bekerja, strategi itu agak kabur

kata Pryror kepada The Verge

Ada banyak alat berbeda yang menjadi pilihan orang untuk menyelesaikan pekerjaannya dan tidak semuanya sama bagi orang yang berbeda.

Tujuan Trello ke depannya, tambahnya, adalah mencari tahu bagaimana kami dapat memperluas metafora kartu ke berbagai alat dan memberi Anda perspektif tentang semua pekerjaan yang terjadi.

Jenis kartu baru, dan cara baru untuk memvisualisasikan papan tulis khas Trello, dapat membantu memperluas metafora tersebut. Dan, Pryor juga berharap, membuat orang lebih produktif dalam prosesnya.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *