Artikel

Jack Dorsey ingin membangun toko aplikasi untuk media sosial

Twitter QAnon

CEO Twitter Jack Dorsey membayangkan masa depan di mana Anda dapat memilih apa yang Anda lihat di media sosial dengan memilih algoritme rekomendasi favorit Anda. Daripada mengandalkan satu perusahaan pengendali untuk melakukannya dengan tepat.

Saat berbicara dengan investor hari ini, Dorsey memperluas visinya tentang cara kerja jaringan sosial yang terdesentralisasi. Dan mengapa Twitter ingin membuat jaringan yang bukan dalam kendalinya atau juga perusahaan lain mana pun.

Dorsey mengatakan Twitter akan mendapat keuntungan dengan memiliki akses ke “korpus percakapan yang jauh lebih besar” dari mana ia dapat menampilkan konten yang relevan kepada pengguna. Di situlah kami akan kompetitif, katanya.

Dorsey mengatakan Twitter “bersemangat untuk membangun” fitur yang akan memberi orang lebih banyak pilihan atas apa yang mereka lihat.”

Anda dapat membayangkan tampilan algoritme peringkat seperti app store yang memberi orang fleksibilitas tertinggi dalam hal” posting apa yang terlihat oleh mereka, kata Dorsey dalam panggilan tersebut.

jack dorsey

Jack Dorsey berencana membuat App Store untuk algoritma media sosial

Twitter dapat membuat algoritme peringkatnya sendiri untuk dipilih orang dan menawarkan “pasar” tempat orang memilih opsi yang berbeda.

“Itu adalah sesuatu yang tidak hanya dapat kita selenggarakan tetapi kita juga dapat berpartisipasi,” katanya.

Memberi orang lebih banyak pilihan akan “tidak hanya membantu bisnis. Tetapi mendorong lebih banyak orang untuk berpartisipasi pada media sosial,” katanya.

Dorsey juga melihat desentralisasi sebagai cara untuk “mengatasi beberapa masalah” seputar Bagian 230. Undang-undang yang memberikan perlindungan platform dari konten dari para pengguna.

Undang-undang tersebut baru-baru ini menjadi target populer bagi beberapa legislator. Dan jaringan yang terdesentralisasi mungkin menawarkan Twitter cara untuk menghindari masalah jika aturan yang lebih ketat diberlakukan.

Apakah aturan tersebut juga memerlukan lebih banyak moderasi atau agar Twitter menerapkan pendekatan yang lebih netral untuk konten apa yang tampil.

Masih belum jelas seperti apa algroitma yang dimaksud oleh CEO Twitter tersebut. Tapi sepertinya itu adalah tentang era baru sistem pada sosial media.

Comments

Most Popular

To Top