Qerdus.comArtikelTwitter mengumumkan akuisisi layanan buletin email ‘Revue’

Twitter mengumumkan akuisisi layanan buletin email ‘Revue’

revue

Karena Twitter telah memperluas operasinya ke lebih banyak area, perusahaan hari ini mengumumkan akuisisi Revue, sebuah startup yang menawarkan layanan email yang berfokus pada buletin.

Twitter mengatakan platform tersebut akan membantu meningkatkan jaringan sosial untuk pencipta individu, penerbit, dan jurnalis.

“Revue akan mempercepat pekerjaan kami untuk membantu orang tetap mendapat informasi tentang minat mereka sambil memberikan semua jenis penulis cara untuk memonetisasi audiens mereka,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Twitter menyadari bahwa ia memiliki “komunitas penulis dan pembaca yang kuat” dan sekarang berkomitmen untuk mempermudah pembuat konten terhubung dengan pengikut dan pelanggan mereka.

Meskipun Twitter tidak membahas bagaimana tepatnya Revue akan terintegrasi ke dalam jejaring sosial. Perusahaan tersebut mengaku telah mempertimbangkan untuk menawarkan berbagai model buletin, termasuk yang berbayar.

Kami membayangkan banyak cara untuk melakukan ini.

Mulai dari mengizinkan orang untuk mendaftar buletin dari pengikut favorit mereka di Twitter.

Hingga pengaturan baru bagi penulis untuk mengadakan percakapan dengan pelanggan mereka. Semuanya akan bekerja dengan lancar di Twitter.

Dan bagi mereka yang ingin menghasilkan pendapatan, kami juga membuat model insentif yang tahan lama melalui buletin berbayar.

Layanan buletin email dengan Revue

Memiliki buletin berbayar akan membantu penulis dan pembuat konten lainnya untuk memonetisasi tweet mereka untuk pertama kalinya. Yang seharusnya mendorong produksi konten yang lebih eksklusif di jejaring sosial.

“Anda dapat mengharapkan monetisasi berbasis audiens menjadi area yang akan terus kami kembangkan cara-cara baru untuk mendukungnya,” kata Twitter.

Untuk saat ini, Revue akan tetap tersedia sebagai layanan mandiri. Dan juga fitur Revue Pro akan tersedia secara gratis untuk semua pengguna. Seiring waktu, platform tersebut harus terintegrasi sepenuhnya dengan Twitter.

Sebagaimana dicatat oleh The Verge, Revue didirikan pada 2015 dengan hanya enam karyawan.

Awal bulan ini, Twitter juga mengonfirmasi akuisisi Breaker, aplikasi podcast yang berfokus pada interaksi sosial.

Tim Breaker akan membantu Twitter membangun dan menyempurnakan Twitter Spaces. Fitur yang baru-baru ini diumumkan yang menawarkan percakapan audio waktu nyata melalui ruang virtual dengan pengguna lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *