Qerdus.comArtikelGoogle sedang menyelidiki ahli etika AI kelas atas yang lainnya

Google sedang menyelidiki ahli etika AI kelas atas yang lainnya

ahli etika AI

Google sedang menyelidiki peneliti ahli etika kecerdasan buatan Margaret Mitchell, yang ikut memimpin tim AI Etis perusahaan, dan telah mengunci akun perusahaannya, lapor Axios.

Berita itu muncul sebulan lebih setelah ahli etika AI terkemuka lainnya, Timnit Gebru, mengatakan bahwa ia mendapat pemberhentian oleh perusahaan.

Ada laporan bahwa akun Mitchell sekarang telah terkunci selama “setidaknya beberapa hari” tetapi ia belum dipecat, menurut tweet dari Gebru. Mitchell tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dalam pernyataan yang resmi kepada Axios, Google mengatakan sedang menyelidiki Mitchell setelah sistemnya mendeteksi sebuah akun telah “mengeksfiltrasi ribuan file dan membagikannya dengan beberapa akun eksternal”.

Menurut sumber Axios, Mitchell juga telah menggunakan skrip untuk menelusuri pesannya, menemukan contoh perlakuan diskriminatif Gebru.

Minggu lalu, Mitchell membuat sebuah tweet dan mengatakan ia mendokumentasikan “masalah kritis saat ini dari pemecatan [Gebru], poin demi poin, di dalam dan di luar pekerjaan.”

Google mengatakan sistem keamanannya secara otomatis mengunci akun karyawan perusahaan “ketika mereka mendeteksi bahwa akun tersebut berisiko tersusupi. Karena masalah kredensial atau ketika aturan otomatis yang melibatkan penanganan data sensitif telah terpicu”.

Kami menjelaskan hal ini kepada karyawan hari ini.

Kami secara aktif menyelidiki masalah ini sebagai bagian dari prosedur standar untuk mengumpulkan detail tambahan.

Google

Google menyelidiki seorang ahli etika AI

Mitchell sebelumnya telah tweet untuk mendukung Gebru, dan telah mengkritik Google dan perusahaan teknologi besar lainnya atas pendekatan mereka terhadap keragaman dan bias sistematis.

Kemarin ia membuat sebuah tweet untuk mengkritik pendekatan CEO Google Sundar Pichai terhadap keragaman tempat kerja.

Google menghadapi kritik luas setelah Gebru keluar dari perusahaan. Bloomberg juga melaporkan bahwa ribuan karyawan internal dan akademisi eksternal serta juru kampanye menandatangani petisi untuk mendukung peneliti AI tersebut.

Perusahaan telah menghadapi kritik yang terus menerus untuk pekerjaannya pada Project Maven, sebuah proyek AI yang memiliki rancangan khusus untuk meningkatkan serangan drone militer.

Penentangan terhadap proyek tersebut disebut sebagai alasan utama ketika karyawan Google mengumumkan rencana untuk berserikat awal tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *