Qerdus.comArtikelSamsung akan meniru Apple lagi untuk produk barunya

Samsung akan meniru Apple lagi untuk produk barunya

Samsung-Akan-Meniru-Apple

2021, Samsung akan meniru langkah Apple untuk berbagai produk barunya, terutama di sisi seluler. Ini tidak seperti raksasa Korea tidak bisa atau tidak akan mendahului setiap kali merasa siap untuk mengantar teknologi baru yang tidak tersedia dari Apple.

Namun, Samsung terus menunggu Apple mengambil risiko besar sebelum mereplikasi gerakan Apple tersebut. Seri Galaxy S21 yang baru rilis adalah contoh terbaik Samsung mengikuti Apple.

Ponsel datang tanpa pengisi daya dan earphone gratis, hanya beberapa bulan setelah Apple melakukan hal yang sama dengan iPhone – saat itu, Samsung mengejek Apple dengan cara biasa.

Samsung Akan Meniru Apple

Produk baru Samsung yang meniru Apple

Peluncuran Samsung SmartTags pada acara yang sama, perangkat seperti Tile untuk menemukan produk. Dan jenis gadget yang belum tentu Anda harapkan dari Samsung atau Apple.

Banyak yang akan mengatakan Samsung meluncurkan SmartTags sebelum Apple mengumumkan AirTags. Tetapi AirTags telah banyak tampil dalam rumor Apple, memberi Samsung banyak waktu untuk mengejar ketinggalan.

Samsung belum selesai mereplikasi gerakan Apple, dan produk berikutnya yang rencananya adalah chip Apple M1.

Apple meluncurkan silikon kustom seri M untuk Mac pada bulan November. Dan MacBook Air, Pro, dan Mac mini dengan dukungan Apple M1 telah menerima pujian ulasan.

M1 sangat bagus sehingga menjalankan Windows lebih baik daripada Surface Pro X Microsoft, juga PC berbasis ARM. Apple bukan pembuat chip pertama yang mengubah chip smartphone menjadi desktop PC.

Dengan Qualcomm kembali memimpin sepanjang jalan ketika Snapdragon 835 adalah chip terbaik untuk ponsel Android.

Qualcomm kemudian meluncurkan platform ARM khusus untuk perangkat Windows, tetapi M1 hanya mengalahkan semua yang telah dilakukan Qualcomm.

Samsung telah membuat chip Exynos untuk ponsel Galaxy selama beberapa tahun. Menerima banyak kritik baru-baru ini untuk generasi platform seluler 2019.

Tahun ini, Samsung mengakui semua serangan balik dan keluar dengan platform Exynos 2100 untuk Galaxy S21 dan flagship Samsung lainnya. Dibangun di atas chip terbaru dari lisensi Arm seperti Snapdragon 888. Exynos 2100 menggoda kinerja yang tangguh dan fitur baru.

Dalam penggunaan kehidupan nyata, ia tidak akan menyentuh A14 Bionic yang menggerakkan seri iPhone 12.

Samsung akan bawa Chipset Exynos-nya ke Komputer

Sebuah laporan baru mengatakan Samsung sedang mengerjakan chip Exynos untuk PC Windows, memberitakan rumor serupa dari masa lalu. Pertanyaannya adalah, bisakah Samsung melakukan yang lebih baik dari Qualcomm?

Secara teori, Samsung akan memiliki lebih banyak pengalaman menciptakan chip ARM untuk laptop, di mana ruang internal, konsumsi daya, dan kebutuhan efisiensi tidak seketat pada handset.

Tetapi Samsung memiliki masalah yang sama pada PC. Seperti di Android, Samsung hanya mengontrol perangkat keras, sedangkan chip seri A dan M Apple berjalan pada perangkat lunak.

Apa pun chip PC Exynos yang dilakukan Samsung, itu masih harus menjalankan Windows 10 (atau Chrome OS) keluar dari gerbang. Dan Samsung belum membuktikan bahwa prosesor 5nm kustomnya layak di ponsel, apalagi PC.

Mungkin itu benar-benar seluruh pelabuhan memiliki Exynos menjalankan Windows 10. Samsung mungkin ingin menunjukkan kepada dunia bahwa ia dapat bersaing melawan Qualcomm.

Mungkin menyalin strategi M1 Apple tidak ada hubungannya dengan M1. Atau Samsung hanya menargetkan lebih banyak membuat perangkat Android dengan bisnis Exynos-nya.

Jangan lupa bahwa kabar Samsung juga sedang mengerjakan chip Google kustom yang mungkin menggerakkan ponsel Pixel generasi berikutnya.

Kemudian lagi, Qualcomm sedang mengerjakan platform Windows 10 generasi berikutnya sendiri untuk mengambil M1, chip SC8280 yang kabarnya harus mengikuti Snapdragon 8cx Gen 2.

Tidak jelas kapan PC Windows pertama dengan dukungan Exynos akan rilis. Tetapi kenyataanya bahwa Samsung menunggu Apple untuk merilis M1, yang menunjukkan perusahaan belum siap untuk membuat gerakan besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *