Teknologi

Chip Apple A13 dan A14 mengalahkan chipset Snapdragon 888

Chip Apple A13 dan A14

Qualcomm telah secara resmi memamerkan tolok ukur dengan chip Apple A13 untuk prosesor andalannya Snapdragon 888. Yang memiliki harapan untuk memberi daya pada perangkat Android teratas pada tahun 2021.

Hasil benchmark tersebut, meskipun terhormat, menunjukkan bahwa Snapdragon 888 tertinggal dari prosesor Apple A13 dan A14.

Seperti yang penjelasan pertama oleh AnandTech, chip Snapdragon 888 mendapatkan skor single-core 1.135. Dan skor multi-core 3.794 dalam pengujian Geekbench 5.

IPhone 12 Pro, yang memiliki dukungan chip A14 Apple, mencetak 1.603 dalam pengujian inti tunggal dan 4.187 dalam pengujian multi-inti.

Sedangkan untuk iPhone 11 Pro yang menggunakan chip A13, skornya 1.331 dalam pengujian inti tunggal dan 3.366 dalam pengujian multi-inti. Dengan demikian, Snapdragon 888 sebenarnya mampu mengalahkan A13 dalam pengujian multi-core, meski hanya sedikit.

Terakhir, Qualcomm juga membagikan hasil benchmark dari pengujian grafis menggunakan GFXBench.

Chip Apple A13 dan A14

Chip Apple A13 mengalahkan Snapdragon 888 dalam uji benchmark

Di sini, Snapdragon 888 mencatat 86 frame per detik, yang menempatkannya di belakang iPhone SE, iPhone 11 Series, dan iPhone 12 series. Karena itu, Anandtech mencatat bahwa Snapdragon 888 dapat menjadi yang teratas tergantung pada konsumsi daya:

Meskipun Snapdragon 888 tampaknya tidak akan cocok dengan skor kinerja puncak dari SoC A13 atau A14 yang terdapat pada iPhone Apple, kinerja berkelanjutan akan sangat bergantung pada konsumsi daya chip.

Jika ini mencapai antara 4 dan 4,5W. Maka sebagian besar ponsel Android andalan pada tahun 2021 kemungkinan akan dapat mempertahankan angka kinerja puncak ini dan memungkinkan Qualcomm untuk mendapatkan kembali mahkota kinerja seluler dari Apple.

Jika tidak, jika chip harus melakukan throttle secara signifikan, maka 888 mungkin akan gagal untuk merebut kembali crown.

Tolok ukur ini adalah indikasi lebih lanjut bahwa chip seri A Apple sangat kuat dibandingkan dengan kompetitor lainnya. Khususnya penting untuk melihat chip A13 masih bertahan dibandingkan dengan prosesor Android andalan.

Hal lain yang perlu menjadi pertimbangan. Bagaimanapun, adalah bahwa Snapdragon 888 memang mewakili peningkatan yang signifikan dari pendahulunya. Faktanya, kinerja CPU meningkat 25% tahun ini, sementara kinerja GPU naik 35%.

Orang-orang di Anandtech memiliki rincian lebih lanjut tentang Snapdragon 888.

Comments

Most Popular

To Top