Artikel

Libra Facebook mungkin dirilis Januari 2021, tetapi ada kendala

Libra Facebook

Pengumuman Cryptocurrency Facebook Libra bergema pada pada Juni tahun lalu dan kemudian tertunda setelah mengalami serangkaian rintangan yang tampaknya tak ada habisnya. Hingga akhirnya mungkin diluncurkan pada awal Januari 2021.

Ini menurut laporan Financial Times, yang mengutip tiga orang yang terlibat dalam proyek tersebut. Namun, tampaknya Libra baru ini akan menjadi versi terbatas dari apa yang awalnya menjadi gambaran Facebook.

Libra seharusnya meluncurkan beberapa koin digital, dengan beberapa di antaranya mewakili mata uang fiat individu, seperti dolar AS, dan satu lagi merupakan gabungan dari semua koin ini.

Dan bahkan ini adalah perubahan dari rencana awal Libra untuk meluncurkan satu koin yang akan memiliki dukungan sekeranjang beberapa mata uang.

Sekarang, FT melaporkan, perusahaan berencana untuk meluncurkan stablecoin yang mengacu dalam dolar AS. Dan menggulung mata uang lainnya di kemudian hari.

Stablecoin yang mengacu pada dolar adalah jenis cryptocurrency yang cukup terkenal saat ini. Perusahaan seperti Coinbase, Tether Limited, dan Paxos telah meluncurkan koin semacam itu (masing-masing USDC, USDT, dan BUSD).

Dengan total kapitalisasi pasar koin mencapai ratusan juta, atau bahkan miliaran dolar. Inti dari stablecoin adalah untuk memberikan stabilitas harga dan prediktabilitas bagi pengguna. Sebagai lawan dari volatilitas harga cryptocurrency yang terkenal seperti Bitcoin dan Ethereum.

Mata uang Libra Facebook akan diluncurkan dalam format terbatas

Mungkin inilah sebabnya The Libra Association, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Jenewa, Swiss, yang merupakan milik Facebook. Dan beberapa perusahaan lain, telah memutuskan untuk mengurangi ambisinya dalam hal Libra.

Stablecoin yang mengacu dolar telah ada untuk sementara waktu, dan lebih sulit bagi regulator untuk menganggapnya berbahaya. Seperti yang mereka lakukan dengan rencana asli Libra.

Meluncurkan hanya satu koin yang mengacu ke satu mata uang dapat menyebabkan masalah lain bagi Libra.

Saat peluncuran, orang-orang di Libra memberi tahu saya bahwa rencananya adalah untuk meminimalkan volatilitas. “sehingga pemegang Libra dapat mempercayai kemampuan mata uang tersebut untuk mempertahankan nilai dari waktu ke waktu.”

Perusahaan juga mengatakan salah satu tujuan utama proyek ini adalah untuk memberi 1,7 miliar orang yang tidak memiliki rekening bank akses ke mata uang global, dan pengiriman uang sering memiliki penyebutan sebagai kasus penggunaan yang penting.

Tetapi jika Libra, koin, mengacu pada nominal dolar AS, ini bisa berarti biaya tambahan bagi orang-orang di negara-negara di luar AS.

Untuk mencapai tempatnya sekarang, Libra harus melepaskan beberapa mitra (terutama, PayPal, yang baru-baru ini meluncurkan dukungan untuk Bitcoin dan mata uang kripto lainnya di platformnya).

Dan menunjuk beberapa eksekutif baru, termasuk mantan kepala pejabat hukum HSBC, Stuart Levey, yang saat ini menjabat sebagai CEO Libra.

Perusahaan berharap perubahan itu akan menenangkan regulator, yang khawatir dengan perusahaan teknologi besar yang bertindak sebagai lembaga keuangan.

Comments

Most Popular

To Top