Artikel

Pendiri Huawei: ada politisi AS ingin membunuh perusahaannya

Huawei

Suatu hari ketika semuanya tentang kesepakatan, kami ingin membahas jenis kesepakatan yang berbeda dengan Anda. Awal bulan ini, pendiri Huawei menutup penjualan merek smartphone Honor.

Penjualan itu adalah ke grup yang terdiri dari 30 agen dan dealer Honor termasuk China Telecom dan beberapa bisnis milik negara.

Insentif untuk melakukan kesepakatan adalah pembatasan AS pada Huawei dalam beberapa tahun terakhir.

AS menganggap Huawei (dan sesama produsen ZTE) sebagai ancaman keamanan nasional karena hubungan yang tidak pernah terbukti dengan pemerintah Komunis China.

Ini termasuk memblokir perusahaan untuk mengakses rantai pasokan A.S. sehingga memaksanya untuk mengganti Layanan Seluler Google dengan ekosistemnya sendiri.

Ini juga memblokir Huawei dari menggunakan aplikasi Android inti Google seperti Gmail, YouTube, Play Store, Search. Juga Maps, dan lainnya pada model internasionalnya (sebagian besar aplikasi Google terblokir di China).

Pendiri Huawei mendesak Honor untuk bersaing dengan mantan induknya

Tepat satu tahun ketika A.S. pertama kali menempatkan perusahaan itu dalam Daftar Entitas, Departemen Perdagangan A.S. memulai perubahan aturan ekspor.

Yang mencegah pabrikan mengirimkan chip ke Huawei jika produksinya menggunakan teknologi yang bersumber dari A.S. kecuali memiliki lisensi.

Departemen Perdagangan baru-baru ini menjadi lucu dan mengatakan bahwa itu akan memungkinkan Huawei menerima chip. Tetapi hanya mereka yang menggunakan spesifikasi lama yang cocok untuk 4G, bukan 5G.

Aturan baru ini sangat merugikan Huawei. Misalnya, dari 15 juta SoC Kirin 9000 mutakhir 5nm dari TSMC. Huawei hanya menerima 8,8 juta unit sebelum aturan baru berlaku pada pertengahan September.

Masalahnya adalah sirkuit terintegrasi khusus ini digunakan pada seri unggulan Mate 40 terbaru Huawei dan juga digunakan untuk memberi daya pada BTS 5G yang digunakan untuk perlengkapan jaringannya.

Pendiri Huawei - Ren Zhengfei
Ren Zhengfei (Huawei Founder)

Kemarin, pendiri Huawei Ren Zhengfei berbicara kepada karyawan Honor yang meninggalkan Huawei dan mendesak mereka untuk bekerja keras. Sehingga garis anggaran pada akhirnya dapat melampaui bekas perusahaan induknya.

Itu akan menjadi tugas yang berat mengingat Huawei saat ini adalah produsen smartphone terbesar kedua di dunia.

Dalam pidatonya, Ren mengatakan bahwa meskipun Huawei dapat menemukan jalan keluar dari hukuman. Itu dapat membuat jutaan agen Honor dan orang-orang penjualan kehilangan pekerjaan mereka.

“Kami tidak harus menyeret orang yang tidak bersalah ke dalam air hanya karena kami menderita,” kata eksekutif tersebut. Dia menambahkan bahwa setelah “perceraian”, Huawei harus menjadi pesaing terbesar Honor.

Ia menambahkan bahwa melampaui mantan orang tuanya harus menjadi “slogan motivasi” Honor. Dia juga berkata kepada pekerja Honor bahwa “Kami adalah pesaing Anda di masa depan.”

Analis Counterpoint Research Flora Tang mengatakan bahwa ada harapan bagi Honor jika dapat melanjutkan produksi.

Sumber industri mengatakan bahwa saingan Huawei di China memanfaatkan tindakan AS terhadap Huawei dengan meningkatkan produksi, sementara Huawei tidak dapat membuat ponsel baru.

Era baru AS

Dari 51,7 juta handset yang dibangun Huawei pada kuartal ketiga (Juli hingga September), 26% atau 13,4 juta ponsel ini memiliki merek Honor.

Dalam pidatonya kemarin, Ren berkata, “Gelombang demi gelombang sanksi AS yang berat terhadap Huawei telah membuat kami akhirnya mengerti. Politisi Amerika tertentu ingin membunuh kami, bukan hanya mengoreksi kami.”

Pada 20 Januari, setelah Presiden Terpilih Joe Biden dilantik sebagai presiden AS ke-46, kebijakan AS terhadap perusahaan teknologi China bisa dilonggarkan. Sudah ada laporan bahwa aplikasi video pendek populer TikTok tidak lagi menghadapi pelanggaran hukum di AS.

Akan menarik untuk melihat apakah pemerintahan baru terus melarang perangkat Huawei dan peralatan jaringan di negara bagian berdasarkan kekhawatiran-tidak pernah terbukti.

Yaitu bahwa Huawei menggunakan pintu belakang pada produknya untuk mengumpulkan data dari konsumen dan perusahaan AS dan membagikannya dengan pegawai pemerintah di Beijing.

Comments

Most Popular

To Top