Artikel

Google Menghapus 3 Aplikasi karena Melanggar Kebijakan

Google-Menghapus-3-Aplikasi

Hanya karena aplikasi anak terlihat tidak berbahaya bukan berarti tidak melakukan beberapa hal teduh pada latar belakang. Google dilaporkan telah menghapus terhadap 3 aplikasi anak-anak pada Play Store. Princess Salon, Number Coloring dan Cats & Cosplay—karena terduga melanggar kebijakan pengumpulan datanya, menurut laporan TechCrunch.

Tindakan Google Menghapus 3 Aplikasi dari Play Store

Sesuai laporan, Google mengambil tindakan pada aplikasi setelah para peneliti pada Dewan Akuntabilitas Digital Internasional. Pengawas privasi nirlaba, menginformasikan pelanggaran tersebut. Tidak ada tautan ke aplikasi pada Play Store yang saat ini berfungsi. Yang tampaknya mendukung teori bahwa mereka pergi karena suatu alasan. Dalam sebuah pernyataan pada situs webnya.

IDAC menyatakan bahwa salah satu masalah terkait penggunaan kit pengembangan perangkat lunak dalam tiga aplikasi: Unity, Appodeal dan Umeng.

Organisasi ini menegaskan bahwa pengujiannya telah menemukan bahwa versi tertentu dari tiga SDK yang ada dalam aplikasi “tidak sesuai dengan kebijakan Google Play yang lebih luas seputar pengumpulan data.” Meskipun IDAC tidak mencantumkan semua dugaan pelanggaran secara rinci. IDAC memang menyoroti satu masalah spesifik yang terkait dengan versi tertentu dari Unity SDK.

“Tes IDAC menyoroti bahwa versi tertentu dari SDK Unity mengumpulkan AAID dan ID Android pengguna secara bersamaan. Yang mungkin telah memungkinkan Unity untuk melewati kontrol privasi dan melacak pengguna dari waktu ke waktu dan seluruh perangkat,” demikian pernyataan organisasi tersebut.

IDAC melanjutkan untuk menjelaskan bahwa ini signifikan karena ketika AAID. Yang merupakan ID unik yang dapat tereset untuk iklan yang pada dasarnya memungkinkan jaringan iklan untuk membuat profil data yang personal dari suka dan tidak suka.

Antara lain — hubungan dengan ID Android, itu menciptakan “jembatan” yang memungkinkan perusahaan untuk melacak pengguna.

ID Android adalah pengidentifikasi unik lain yang, tidak seperti AAID, tidak dapat diatur ulang. Organisasi privasi menyimpulkan bahwa “ID bridging” pada akhirnya membuat kemampuan pengguna untuk mengatur ulang AAID mereka tidak berguna.

Seperti yang penjalasan oleh Wired, pengguna dapat memilih untuk mengatur ulang AAID mereka untuk menghentikan jaringan iklan profil. Yang telah terkumpul pada mereka agar tidak tumbuh lebih banyak lagi atau memaksa jaringan untuk membuat profil baru pada mereka sama sekali.

Google Menghapus 3 Aplikasi

Laporan IDAC Tentang Aplikasi yang Mengumpulkan Data Pribadi

Menurut TechCrunch, Aplikasi Princess Salon, Number Coloring dan Cats & Cosplay memiliki lebih dari 20 juta unduhan.

Gizmodo telah menghubungi Google untuk bertanya tentang laporan IDAC dan mengonfirmasi apakah itu mengambil tindakan pada aplikasi ini karenanya.

Jika aplikasi ini memang mengumpulkan data yang memungkinkan mereka untuk melacak anak-anak pada seluruh perangkat, itu cukup menjengkelkan.

Selain mengerikan, ini juga merupakan pelanggaran potensial dari Children’s Online Privacy Protection Act. Undang-undang federal yang melarang operator situs web dan layanan online, termasuk aplikasi dan jaringan media sosial. Dari mengumpulkan informasi pribadi anak-anak kurang dari 13 tahun tanpa persetujuan orang tua.

Comments

Most Popular

To Top