Artikel

Putusnya Instagram dan WhatsApp akan Melanggar Hukum

Putusnya-Instagram-dan-WhatsApp

Facebook percaya upaya pemerintah untuk memecah raksasa media sosial dari Instagram dan Whatsapp akan menjadi upaya ‘nonstarter lengkap’. Putusnya Instagram dan WhatsApp yang akan merugikan miliaran perusahaan dan menentang ketetapan hukum.

Menurut Wall Street Journal,dokumen 14 halaman itu tersusun oleh staf Facebook berdasarkan tugas pekerjaan dari pengacara Sidley Austin LLP.

Surat kabar itu melaporkan bahwa dokumen itu menjelaskan bagaimana Facebook dapat melakukan pembelaan jika mendapat tuntutan terkait alasan antitrust.

Facebook, yang mengakuisisi Instagram pada 2012 dan WhatsApp pada 2014. Telah menjadi target penyelidikan antitrust sweeping oleh Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal. Amazon dan Apple juga telah menjadi target penyelidikan tersebut.

Facebook mengatakan bahwa jika pemerintah mencoba melepas kesepakatan tersebut. Hampir tidak mungkin untuk mencapai dan memaksa perusahaan untuk menghabiskan miliaran untuk mempertahankan sistem yang terpisah.

Pemeliharaan sistem terpisah akan melemahkan keamanan dan membahayakan pengalaman pengguna, klaim Facebook.

“Perpisahan” Facebook adalah nonstarter lengkap,” bunyi dokumen tersebut.

Subkomite antitrust menerbitkan email pada 2012 selama musim panas. CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan akan sulit untuk bersaing dengan Instagram sebagai alasan untuk membeli perusahaan media sosial.

“Ada efek jaringan pada sekitar produk sosial dan sejumlah terbatas mekanika sosial yang berbeda untuk ditemukan,” tulis Zuckerberg dalam satu email. “Setelah seseorang menang pada mekanik tertentu, sulit bagi orang lain untuk menancapkannya tanpa melakukan sesuatu yang berbeda.’

Pekan lalu, subkomite antitrust Komite Kehakiman DPR AS mengatakan pihaknya mengharapkan untuk merilis laporan. Yang sangat dinanti-nantikan atas tuduhan antitrust terhadap Amazon, Facebook, Apple dan Google segera setelah Senin, menurut sumber dengan pengetahuan langsung tentang masalah ini.

Kesaksian kepala eksekutif dari keempat perusahaan di hadapan panel pada bulan Juli.

Selama sidang, keempat CEO menangkis berbagai tuduhan bahwa mereka melumpuhkan saingan yang lebih kecil dalam pencarian mereka untuk pangsa pasar. Jika penggabungan, keempat perusahaan tersebut memiliki nilai pasar sekitar $5 trillion.

Putusnya Instagram dan WhatsApp

Laporan pemindahan tanggal rilis Putusnya Instagram dan WhatsApp

Sementara itu, Komite Perdagangan Senat pekan lalu memilih untuk memaksa kesaksian dari CEO Facebook, Google dan Twitter. Ketika anggota parlemen membuka front baru dalam pertempuran atas ujaran kebencian. Informasi yang salah dan terasakan bias politik pada media sosial sebulan sebelum pemilihan presiden.

Perancangan komite mengizinkan panggilan pengadilan untuk Zuckerberg, Sundar Pichai dari Google dan Twitter Jack Dorsey. Untuk memaksa mereka muncul pada sidang yang jika mereka tidak setuju untuk melakukannya secara sukarela.

Keperluan kesaksian para eksekutif ‘untuk mengungkapkan sejauh mana pengaruh oleh perusahaan mereka atas pidato Amerika. Selama masa kritis dalam proses demokrasi kita,” kata Sen Roger Wicker, seorang Republik Mississippi yang mengepalai komite.

Pemungutan suara bulat komite menandai mulainya inisiatif bipartisan baru terhadap perusahaan Big Tech. Yang telah berada pada pengawasan yang meningkat untuk Washington. Dan dari jaksa agung negara bagian atas masalah persaingan, privasi konsumen dan ujaran kebencian.

Facebook, sementara itu, sedang memperluas pembatasan iklan politik, termasuk larangan baru pada pesan yang mengklaim kecurangan pemilih yang meluas.

Larangan baru yang tertata dalam posting blog datang beberapa hari setelah Presiden Donald Trump mengangkat prospek kecurangan massal dalam proses pemungutan suara melalui email selama debat dengan saingan Demokrat Joe Biden.

Comments

Most Popular

To Top