Laptop

Dell XPS 13 Developer Edition dengan Intel Generasi ke-11

Dell XPS 13 Developer

Dell tidak mungkin akan membiarkan siapapun terus mengetahui tentang paket laptop Linux mereka. Tetapi semua situs teknologi utama hari ini mengumumkan pembaruan Dell XPS 13 Developer Edition yang menggunakan sistem operasi Ubuntu 20.04 LTS.

Ini adalah versi baru dari model XPS 13 yang rilis awal tahun ini. Dan meskipun menawarkan prosesor Intel generasi ke-11 terbaru, grafis Intel Iris Xe, port Thunderbolt 4, dan RAM LPDDR4x hingga 32 GB 4267 MHz.

Ini juga merupakan portabel Dell pertama yang membawa sertifikasi Intel “Evo”.

Dell XPS 13 Developer Edition dengan Ubuntu 20.04 LTS

Apa itu Intel Evo? Anggap saja sebagai jaminan. Notebook bersertifikasi Evo memiliki chip Intel generasi ke-11, dapat bangun dari tidur dalam waktu kurang dari 1 detik.

itu menawarkan daya tahan baterai minimal 9 jam (dengan layar Full HD), dan mendukung pengisian cepat (hingga 4 jam dari satu kali pengisian daya 30 menit). Jika mereka tidak dapat memenuhi salah satu kriteria tersebut, mereka tidak mendapatkan sertifikasi.

Tetapi 9 jam bukanlah waktu yang maksimal, seperti laporan dari Engadget:

Edisi Pengembang berbasis Linux sudah ada sebelumnya dengan Ubuntu 20.04LTS dan Dell menargetkan masa pakai baterai maksimum hampir 19 jam.

Ia juga membanggakan layar InfinityEdge FHD + yang terbaru.

Tidak bohong: 19 jam untuk laptop Linux adalah pekerjaan yang sangat bagus. Efisiensi daya meningkat dengan setiap rilis kernel Linux tetapi tetap jauh dari apa yang saya anggap ideal.

Jika Dell telah berhasil membuat beberapa keuntungan dalam bidang ini apakah itu cukup menarik (dan, egois, orang berharap tidak eksklusif untuk mesin XPS).

Belum ada kabar tentang harga, tetapi model yang terbaru akan tersedia untuk pasa AS dan Kanada mulai 30 September melalui outlet Dell biasa. Rilis Eropa dan Asia akan menyusul.

Mengenai pemasarannya, sepertinya bisa dipastikan bahwa Dell XPS 13 ini tidak akan hadir pada pasar Indonesia. Itu mengacu pada kenyataan bahwa pengguna Linux di Indonesia sangat rendah.

Comments

Most Popular

To Top