Artikel

Apple Merevisi Aturan App Store untuk Izin Aplikasi

apple merevisi aturan

Apple hari ini merilis dan merevisi Panduan aturan dalam App Store yang terbaru. Dengan tujuan mengklarifikasi bagaimana pendekatannya terhadap teknologi baru, seperti layanan streaming game, Klip Aplikasi, dan widget.

Selain untuk lebih merinci pendiriannya tentang bagaimana dan kapan akan mengumpulkan pembelian dalam aplikasi dari beberapa kategori aplikasi.

Perubahan tersebut tiba pada saat Apple sedang berjuang dalam pengadilan dengan Epic atas persyaratannya terkait penggunaan pembelian dalam aplikasi.

Perusahaan juga melihat bisnis App Store-nya mendapaat pemeriksaan oleh regulator atas praktik monopoli wilayah A.S., E.U., Australia, dan pada tempat lain.

Beberapa pembaruan hanya menuliskan bagaimana aturan Apple berlaku untuk teknologi dengan sistem operasi seluler barunya, iOS 14, yang akan keluar akhir musim gugur ini.

Panduan dengan revisi (2.5.16) mencakup fitur iOS baru, khususnya Klip Aplikasi (versi aplikasi yang lebih kecil dengan fungsionalitas terbatas), widget, ekstensi, dan pemberitahuan.

Pedoman tersebut mengharuskan konten dalam semua format tersebut terkait dengan konten dan fungsi aplikasi utama – jadi ini tidak bisa hanya berupa fitur tambahan acak.

Juga, mereka harus masuk dalam biner utama (file utama yang dapat berjalan) dan tidak dapat menyertakan iklan.

Salah satu perubahan utama dalam pedoman baru (3.1.2 a) menjelaskan bagaimana Apple akan mendekati aplikasi streaming game, seperti Microsoft xCloud dan Google Stadia.

Aturan sekarang mengatakan Apple akan mengizinkan layanan ini untuk beroperasi pada App Store-nya.

Selama setiap judul game yang tersedia oleh layanan tersebut terkirim secara individual ke Apple’s App Review untuk pengujian dan memiliki daftar App Store-nya sendiri.

Apple merevisi aturan App Store untuk mengizinkan aplikasi streaming game

apple merevisi aturan
apple merevisi aturan

Secara terpisah, layanan streaming game akan dapat menawarkan “aplikasi katalog” di mana pelanggan dapat berlangganan layanan itu sendiri.

Aplikasi katalog ini akan menautkan ke judul game individu , dan sekarang ini dapat menyertakan game dari beberapa penerbit.

Ini adalah model yang mirip dengan yang telah disetujui Apple untuk katalog aplikasi pihak ketiga, GameClub.

Meskipun bukan layanan streaming game, GameClub adalah layanan berbasis langganan untuk game klasik yang mana setiap game memiliki daftar tersendiri.

Apple mengatakan alasan mereka ingin memiliki daftar game individu adalah agar dapat memeriksanya untuk memenuhi pedoman dan ketentuan kontennya, dan untuk tujuan pemeringkatan. Selain itu, model ini memungkinkan pelanggan untuk menilai dan mengulas setiap judul juga.

Dalam praktiknya, perubahan ini berarti pelanggan harus berlangganan ke layanan streaming game melalui pembelian dalam aplikasi dalam “aplikasi katalog” layanan untuk memutar judul game terkait yang terhubung dengan langganan tersebut.

Namun, jika pelanggan sudah berlangganan layanan pada platform yang berbeda, Apple akan mengizinkan pelanggan untuk masuk tanpa harus membayar dua kali.

Aturan Apple juga menetapkan bahwa layanan game tidak boleh merugikan non-pelanggan.

Dengan kata lain, pelanggan harus dapat mengunduh game individu mana pun pada layanan streaming game ke perangkat mereka. Dan mulai bermain secara instan, meskipun mereka belum berlangganan.

Namun Apple mengatakan ini bisa menjadi pengalaman pengantar, bukan game lengkap. Misalnya, pelanggan dapat memainkan satu atau dua level dan kemudian mendapatkan penawaran upsell untuk membeli langganan penuh.

Apple Memperbarui Panduan App Store dan Mengklarifikasi Pembelian dalam Aplikasi

Ada sejumlah pembaruan pada aturan App Store selain streaming game juga.

Satu perubahan berlaku untuk aplikasi seperti Kindle dan Netflix, yang dapat menghindari biaya App Store Apple dengan menawarkan pengalaman “pembaca” terbatas.

Dengan kata lain, pengguna membuat akun dan membayar melalui tempat lain.

Tetapi mereka dapat masuk ke aplikasi iOS untuk membaca e-book atau menonton film yang termasuk dalam langganan mereka.

Berdasarkan pedoman baru, aplikasi pembaca ini juga akan menawarkan pembuatan akun dalam iOS, selama itu untuk tingkat produk gratis. Mereka juga dapat menyertakan “fungsi pengelolaan akun”.

Apple juga mengklarifikasi aturannya seputar “aplikasi perusahaan” yang berarti aplikasi tempat pengembang menjual ke organisasi. Atau grup untuk digunakan oleh karyawan atau siswa.

Aplikasi ini, yang dapat mencakup sesuatu seperti Slack, diizinkan untuk menggunakan metode pembelian alternatif. Selain pembelian dalam aplikasi untuk mengumpulkan pembayaran.

Selain itu, Apple juga telah memperkenalkan aturan yang tampaknya terkait dengan perselisihannya baru-baru ini dengan Basecamp, pengembang aplikasi email Hey.

merevisi aturan app store

Sekarang memungkinkan pengembang untuk menawarkan aplikasi mandiri gratis (kategori terpisah dari aplikasi pembaca). Yang menawarkan layanan seperti panggilan VOIP, penyimpanan atau email.

Aplikasi ini, yang pada dasarnya merupakan pendamping aplikasi untuk aplikasi web, tidak mendukung pembelian dalam aplikasi dan menimbulkan biaya Apple. Selama tidak ada pembelian dalam aplikasi, dan tidak ada ajakan bertindak untuk membeli pada tempat lain.

Ini memungkinkan aplikasi, seperti Hey, untuk menagih pengguna pada tempat lain selama tidak ada ajakan bertindak dalam aplikasi.

Apple Merevisi Aturan dan Meminta Maaf pada WordPress

Ini juga membahas masalah seperti yang baru saja muncul dengan WordPress. Apple telah memblokir sementara WordPress dari pembaruan karena tampilan web mengarahkan pengguna ke halaman pembayaran dalam aplikasinya.

Apple telah meminta maaf atas masalah ini. Tetapi juga meminta WordPress untuk memastikan bahwa pengguna aplikasi tidak dapat membuka halaman harganya.

Aplikasi yang menawarkan pengalaman orang-ke-orang, seperti les atau telehealth, juga dapat menggunakan metode pembayaran alternatif selain pembelian dalam aplikasi.

Klarifikasinya adalah bahwa ini hanya dapat terjadi antara dua individu. Jika ini adalah layanan satu-ke-banyak, itu harus menggunakan pembelian dalam aplikasi sebagai gantinya.

Satu lagi perubahan memengaruhi semua aplikasi pribadi dan pinjaman, mengharuskan mereka untuk mengungkapkan dengan jelas semua persyaratan pinjaman.

Termasuk, namun tidak terbatas pada, tingkat persentase tahunan maksimum yang setara dan tanggal jatuh tempo pembayaran.

Aplikasi ini mungkin tidak mengenakan APR maksimum yang lebih tinggi dari 36%, termasuk ongkos atau ongkos kirim. Atau mengharuskan pembayaran penuh dalam 60 hari atau kurang.

Pembaruan sekarang menyatakan bahwa langganan musik dan video, dengan persetujuan Apple. Dapat digabungkan ke dalam paket data operator dan ditawarkan pada aplikasi operator seluler.

Pedoman tersebut juga memperkenalkan kebijakan baru. Yang mengatakan Apple tidak akan menunda perbaikan bug meskipun aplikasi bermasalah karena pelanggaran.

Pengembang juga akan menerima beberapa klarifikasi lagi tentang apa yang tidak boleh, seperti menyembunyikan fitur. Atau tidak mengetahui dengan jelas tentang fungsi aplikasi.

Salah satu perubahan yang lebih menarik adalah bahwa Apple mengatakan pengembang harus benar-benar mengatakan apa yang termasuk dalam pembaruan aplikasi. Karena itu akan menolak deskripsi umum pada bagian Catatan untuk Ulasan App Store Connect.

Sepertinya tidak ada lagi “perbaikan bug dan peningkatan kinerja”.

Comments

Most Popular

To Top