Artikel

Epic Menuntut Apple untuk Memulihkan Daftar App Store Fortnite

Epic Menuntut Apple

Pada 28 Agustus seperti yang diperingatkan, Apple menutup akun pengembang iOS dan Mac milik Epic Games. Pada akhirnya Epic Games memutuskan untuk menuntut Apple terkait masalah tersebut.

Langkah Apple terlihat seperti mencegah Epic Games menawarkan versi terbaru Fortnite dan Unreal Engine kepada pengembang perangkat lunak pihak ketiga.

Sebelumnya, Apple menghapus game populer tersebut dari App Store.

Menyebabkan pertempuran ini adalah 30% “Pajak” Apple, potongan 30% dari pembelian dalam aplikasi. Yang dikumpulkan Apple dari pembelian yang berjalan melalui sistem pembayaran dalam aplikasinya.

Epic Games Mencoba Lagi Peluang Menuntut Apple

Inti masalahnya adalah Apple tidak akan mengizinkan aplikasi yang terdaftar untuk mempromosikan sistem pembayaran pengembang sendiri pada App Store.

Dengan kata lain, setelah aplikasi terinstal pada iPhone, hanya sistem pembayaran dalam aplikasi Apple yang seolah terlihat sah.

Tetapi Epic, seperti Spotify dan lainnya, melihat ini sebagai perilaku anti-persaingan pada pihak Apple. Karena pengguna iPhone hanya dapat mengunduh aplikasi dari App Store.

Jadi Epic menyertakan layar dengan game yang memberi pengguna Fortnite opsi untuk membayar melalui App Store. Atau melalui sistem pembayaran langsung Epic. Menggunakan yang terakhir akan menghemat beberapa dolar pembeli.

Tetapi ini melanggar syarat dan ketentuan yang disetujui Epic ketika menandatangani kontrak dengan Apple agar Fortnite terdaftar di App Store.

Dalam upaya untuk memblokir Apple agar tidak mengambil tindakan. Epic pergi ke pengadilan untuk meminta Perintah Penahanan Sementara (TRO) yang akan memblokir Apple dari mengambil tindakan mengancam terhadapnya.

Tetapi hakim menolak untuk melakukannya dengan menyatakan bahwa Epic dapat menyelesaikan masalahnya sendiri. Cukup hanya dengan menghapus opsi pembayaran langsung dari permainan.

fortnite

Perlawanan Epic Games

Menurut AppleInsider, Jumat malam. Dalam pengajuan ke Pengadilan wilayah AS untuk wilayah Utara California, Oakland. Epic menguraikan argumennya terhadap Apple sambil juga meminta perintah pengadilan terhadap Apple.

Dokumen setebal 182 halaman itu menuduh Apple melakukan pelanggaran antitrust karena memutuskan Fortnite.

Pengacara Epic dengan penuh warna menulis bahwa Apple “membalas dengan keganasan”. Yaitu dengan berusaha menghapus Fortnite dari App Store dan dengan menutup akun pengembang Epic.

Epic seolah menjadi pelaku yang melakukan pelanggaran antitrust. Karena menyalahgunakan kekuatannya untuk membuat dan mempertahankan dua monopoli.

Pengajuan Banding Epic Games

Apple menggunakan kekuatan yang sama untuk mencoba dan memaksa Epic untuk mematuhi pembatasan yang melanggar hukum.

Pengajuan Banding Epic Games

Pengadilan seharusnya tidak mengizinkan Apple untuk melakukannya. menegakkan pembatasan ini.

Seperti yang tertulis dalam pengarsipan asli sekitar dua minggu lalu. Epic mengatakan bahwa “kemungkinan besar akan berhasil berdasarkan manfaatnya”.

Dan mencatat bahwa aturan Apple memberinya kekuatan seperti monopoli dalam mendistribusikan aplikasi iOS dan memproses pembayaran dalam aplikasi.

Epic Menuntut Apple

Peluang Kemenangan Epic Games

Berdasarkan dokumen hukum yang terkirim tadi malam. Epic percaya bahwa itu harus berhasil karena Apple Memiliki Monopoli Pasar Distribusi Aplikasi iOS.

Apple Secara Ilegal Mempertahankan Monopoli Pasar Distribusi Aplikasi iOS, Ikatan Apple dari App Store dan IAP.

Dan Apple’s Tying Unreasonably Restrained Trade dan Melanggar Hukum Mempertahankan Monopolinya pada Pasar Pemrosesan Pembayaran Dalam Aplikasi iOS.

Selama pertarungan pengadilan asli yang berlangsung bulan lalu, juga atas Zoom, Hakim wilayah A.S. Yvonne Gonzalez Rogers tidak menggigit kalimat Epic tentang kemungkinan berhasilnya kasus tersebut.

Dia juga tidak yakin bahwa Epic akan menderita kerugian besar karena Fortnite hilang dari App Store.

Apple benar-benar melarang persaingan untuk pasar mana pun. Membiarkan Apple bebas menerapkan persyaratan distribusi dan pemrosesan.

Epic Games

Pengembang game tersebut mengatakan bahwa mereka tidak mencoba memaksa Apple untuk menangani distribusi aplikasi dan pembayaran dalam aplikasi secara gratis.

Sebaliknya, ia hanya menginginkan kemampuan untuk tidak menggunakan App Store Apple atau IAP (pembayaran dalam aplikasi). Dan sebaliknya untuk menggunakan dan menawarkan layanan yang bersaing.

Sidang yang berlangsung melalui aplikasi Zoom, kabarnya akan berlangsung pada 28 September.

Baca Berkas Laporan dan Tuntutan Epic Games Terhadap Apple.

Comments

Most Popular

To Top