Artikel

Minecraft Pindah Server dari Amazon ke Layanan Azure

Minecraft pindah server

Dimiliki oleh Microsoft, Anda akan berpikir pengembang Minecraft Mojang akan menggunakan alat seperti Tim dan Kantor. Tetapi ketika datang ke beberapa infrastruktur online, studio telah menggunakan platform dari salah satu pesaing utama Microsoft: Amazon. Itu akan berubah, namun. Kabarnya, Minecraft pindah server dari Amazon Web Services (AWS) ke Azure.

Sejak 2014, Mojang telah menggunakan AWS untuk menawarkan Minecraft Realms. Layanan berlangganan $ 8 per bulan memungkinkan pemain untuk membuat ruang bermain pribadi untuk teman-teman mereka. Dan tanpa harus menghadapi tantangan pengaturan dan hosting server pribadi.

“Mojang Studios telah menggunakan AWS di masa lalu. Tetapi kami telah memigrasi semua layanan cloud ke Azure selama beberapa tahun terakhir,” kata juru bicara perusahaan kepada CNBC. “Kami akan sepenuhnya dialihkan ke Azure pada akhir tahun ini.”

Langkah ini sangat masuk akal untuk Microsoft. Dengan 126 juta pemain aktif bulanan, Minecraft adalah salah satu game paling populer di planet ini. Divisi Azure juga menjadi pemain yang konsisten untuk Microsoft. Pada Q2 2020, perusahaan mengatakan pendapatan divisi meningkat sebesar 27 persen dari tahun ke tahun.

Microsoft Memaksa ‘Minecraft’ Pindah Server dari Amazon Web Services ke Layanan Azure

Minecraft pindah server

Bahkan jika hanya sebagian kecil dari 127 juta pemain membayar untuk Minecraft Realms. Itu masih lebih sedikit uang untuk pergi ke pesaing utama Microsoft di ruang cloud. Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Microsoft menunggu lebih dari lima tahun setelah mengakuisisi Mojang untuk memindahkan Minecraft ke Azure. Jawabannya adalah perusahaan tidak mengacaukan budaya studio.

“Akan mudah bagi sebuah organisasi besar untuk masuk dan berkata: ‘Hei, kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana hal itu dilakukan. Kami akan mengeluarkan Anda dari kode Java ini. Kami akan membuat semuanya dipindahkan ke C.

Kami akan mengeluarkan Anda dari Amazon Web Services dan pergi ke Azure, ‘”kata Matt Booty, kepala Xbox Game Studios, dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan GamesIndustry.biz.

Di mana eksekutif berbicara tentang apa yang dipelajari perusahaan dari akuisisi Mojang. “Tetapi penting untuk menyadari bahwa kondisi yang menciptakan Minecraft, bagaimana hal itu terjadi, kemungkinan merupakan hal-hal yang sulit untuk diciptakan kembali dalam struktur yang lebih korporat.”

Jika Anda lebih peduli tentang game yang diterbitkan Microsoft daripada garis dasarnya, budaya semacam itu adalah pertanda baik tentang apa yang akan terjadi.

Comments

Most Popular

To Top