Kategori
Artikel

Microsoft Berpisah dengan AI Chatbot Xiaoice

Microsoft melepaskan chatbot empatinya Xiaoice ke dalam entitas independen, raksasa perangkat lunak AS mengatakan (dalam bahasa Cina) Senin, membenarkan laporan sebelumnya oleh situs berita Cina Chuhaipost pada Juni.

Pengumuman itu muncul beberapa bulan setelah Microsoft mengumumkan akan menutup aplikasi asisten suaranya Cortana di China di antara negara-negara lain akhir tahun lalu.

Xiaoice telah selama bertahun-tahun meminta beberapa pemikir terbaik dalam kecerdasan buatan. Dan berkelana ke luar Cina ke negara-negara seperti Jepang dan Indonesia. Microsoft mengatakan pihaknya mengambil langkah untuk mempercepat “inovasi terlokalisasi” Xiaoice dan pengembangan “ekosistem komersial chatbot.”

Spin-off akan melihat teknologi lisensi entitas baru dari Microsoft untuk penelitian dan pengembangan selanjutnya di Xiaoice. Dan terus menggunakan merek Xiaoice (dan Rinna dalam bahasa Jepang), sementara Microsoft akan mempertahankan sahamnya di perusahaan baru.

microsoft xiaoice

Microsoft Mengeluarkan Chatbot Xiaoice Setelah 5 Tahun

Pada tahun 2014, sebuah tim kecil peneliti Bing Microsoft meluncurkan Xiaoice, yang berarti “Bing Kecil” dalam bahasa Mandarin. Bot segera menciptakan sensasi di China dan dianggap oleh banyak orang sebagai pacar virtual mereka.

Chatbot datang hanya beberapa minggu setelah Microsoft meluncurkan Cortana di negara itu. Dimodelkan pada kepribadian seorang gadis remaja, chatbot Xiaoice bertujuan untuk menambahkan elemen yang lebih manusiawi dan sosial ke chatbots. Dengan kata-kata Microsoft sendiri, dia ingin menjadi teman pengguna.

Seperti semua perusahaan asing, Microsoft harus bergulat dengan sensor China. Pada 2017, Xiaoice dihapus oleh QQ instant messenger Tencent karena kecurigaan pidato yang sensitif secara politik.

Proyek ini melibatkan beberapa ilmuwan paling bergengsi di tanah AI. Mulai dari Lu Qi, yang kemudian bergabung dengan Baidu sebagai chief operating officer dan membawa Y Combinator ke Cina;

Jing Kun, yang mengambil pos di Baidu untuk memimpin perangkat pintar raksasa pencarian; dan Harry Shum, mantan eksekutif di unit Inteligen Buatan dan Penelitian bertingkat dan sekarang duduk di dewan aplikasi berita News Break yang baru.

Shum akan menjabat sebagai ketua di entitas mandiri baru chatbot Xiaoice. Li Di, manajer umum Xiaoice, akan melayani sebagai chief executive officer. Chen Zhan, pengembang chatbot Jepang Rinna, ditunjuk sebagai manajer umum kantor Jepang.

Perusahaan baru akan mempertahankan hak untuk menggunakan merek “Xiaoice” dan “Rinna”. Dengan misi untuk lebih mengembangkan basis kliennya di seluruh wilayah Cina Besar, Jepang dan Indonesia.

Microsoft mengklaim bahwa chatbot Xiaoice memiliki jangkauan 660 juta pengguna. Dan 450 juta perangkat pintar pihak ketiga secara global pada hitungan terakhir.

Chatbot telah menemukan aplikasi di bidang-bidang seperti keuangan, ritel, mobil, real estat dan mode. Dimana ia mengklaim dapat “menambang konteks, nada suara dan emosi dari teks untuk membuat pola unik dalam hitungan detik.”

Oleh Hasan A.K

Web Developer and Designer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.