Artikel

Penipuan Online Menggunakan Nama Aplikasi Konferensi Video

aplikasi-konferesi-video

Penerbit perangkat lunak anti virus Kaspersky telah memperingatkan gelombang serangan menggunakan nama aplikasi konferensi video. Yang terutama dalam mode pada periode saat ini ” tinggal-di-rumah ” pesanan dan kerja jarak jauh.

Para ahli di Kaspersky telah mengidentifikasi banyak ancaman terhadap aplikasi jenis ini. Yang sedang digunakan secara ekstensif selama krisis saat ini. Sebuah survei baru-baru ini oleh perusahaan telah mendeteksi dekat dengan 1.300 file berbahaya bantalan nama pemimpin pasar seperti zoom, WebEx dan slack, semua alat yang terkenal profesional. Hampir setengah (42%) dari file yang ditargetkan zoom, yang baru-baru ini memicu kontroversi untuk penambangan data rahasia dan beredar data pribadi.

Terutama yang dicari dalam kuncup saat ini karena mereka memungkinkan pengguna untuk melakukan konferensi video dengan kolega dan juga teman dan keluarga, juga merupakan vektor untuk transmisi malware. Dua ancaman yang paling umum diidentifikasi oleh Kaspersky adalah keluarga adware DealPly dan DownloadSponsor.

Beberapa minggu yang lalu, Kaspersky sudah memperingatkan terhadap serangan phishing percobaan. Yang bertujuan untuk mengeksploitasi keprihatinan atas coronavirus dengan menargetkan pengguna dengan email yang mengaku dari organisasi kesehatan dunia, yang dirancang untuk menginstal ransomware dan virus lainnya.

CyberSecurity

Waspadi Pembajakan Zoom Aplikasi Konferensi Video dan Pembaruan Win10 untuk Pengguna VPN

Konferensi Video: Merupakan hal besar menyangkut keluarga serta perusahaan selama krisis pandemi. Tapi jangan tertipu untuk mengklik link palsu ke pertemuan.

Perusahaan keamanan Check Point Software telah menemukan situs web mencurigakan untuk setiap aplikasi terkemuka termasuk zoom dan Google Classroom.

Korban mungkin mendapatkan email yang mengatakan perusahaan Anda memiliki pertemuan zoom dengan link untuk men-download apa yang tampaknya menjadi file dengan kata zoom di dalamnya. Berhati-hatilah dengan email yang mengundang Anda ke Rapat video dan obrolan. Pastikan Anda tahu siapa yang mengirim undangan. Cari kesalahan ejaan dalam nama dan situs web.

Orang yang meng-host Rapat zoom harus mencatat undangan akan menyertakan tautan publik yang memungkinkan siapa saja untuk bergabung. Untuk menghentikan ini, Anda harus masuk ke pengaturan dan mengubah layar berbagi untuk “hanya host.”

Peringatan lain: Waspadai pembajakan aplikasi konferensi video. Peringatan teks dengan link yang berkaitan dengan COVID-19. Seharusnya dari pemerintah dan dikirim melalui aplikasi pesan standar pada smartphone.

Sebuah artikel di Forbes.com mencatat mudah untuk pesan teks palsu karena tidak ada cara standar bagi pengirim untuk diverifikasi oleh penyedia internet. Aplikasi khusus seperti WhatsApp dapat memverifikasi identifikasi pengirim.

Akhirnya, pengguna baru untuk bekerja dari rumah mungkin oleh diri mereka sendiri atau pada instruksi dari majikan mereka telah menginstal jaringan pribadi virtual, atau VPN, untuk terhubung ke kantor.

Namun, beberapa pengguna Windows 10 telah melaporkan masalah konektivitas menggunakan Microsoft teams, Microsoft Office, 365 Office, dan Outlook. Microsoft kini telah merilis sebuah perbaikan yang bisa Anda peroleh melalui Windows Update. Tapi hanya menginstalnya jika Anda menggunakan aplikasi ini dan memiliki masalah koneksi.

Comments

Most Popular

To Top