Artikel

Hacker Ransomware mulai menjual Data Perusahaan yang dicuri

ransomeare-sodinokibi-cyber

Operator di balik ransomware Sodinokibi bertekad untuk mendapatkan bayaran atas serangan Cyber mereka dengan satu cara atau lainnya. Jika korban tidak akan membayar uang tebusan, para hacker Ransomware memiliki rencana B yang mengerikan.

Mereka sudah siap dan bersedia untuk menjual data yang mereka curi dari korban mereka untuk menghasilkan keuntungan.

Jika Anda kurang beruntung untuk ditargetkan oleh Sodinokibi, malware akan melakukan lebih dari sekedar mengenkripsi file Anda dan meminta pembayaran melalui dompet Crypto. Dari saat itu mendapatkan terus pada jaringan Anda, Sodinokibi mulai diam-diam menyalurkan data kembali ke pengendali kriminal.

Mereka sudah menciptakan rencana jahat satu atau dua pukulan untuk pemeras. Dengan sebelumnya korban hacker ransomware harus membuat keputusan sulit apakah akan berisiko kehilangan data atau Forking atas sejumlah besar uang tebusan.

Aparat penegak hukum di seluruh dunia telah memberi panduan yang jelas: “Jangan pernah membayar uang tebusan.”

Hacker Ransomware jual semua data untuk mendapatkan uang

Banyak korban telah mengikuti saran itu, tapi sekarang ada cara lain. Mereka yang terinfeksi oleh generasi baru hacker ransomware juga harus menimbang risiko data mereka sedang terpapar.

hacker raansomware

Pada 2019, operator Maze Ransomware mulai mencuri data dari korban sebelum mengenkripsi perangkat dan menggunakan file curian sebagai leverage untuk korban membayar tebusan. Jika korban memutuskan untuk tidak membayar, operator Maze kemudian akan mempublikasikan file.

Jika korban kehilangan akses ke semua data maka tidak cukup untuk memotivasi korban untuk membayar. Mungkin melihat prospek file sensitif yang dipublikasikan di situs publik.

Bagaimana tidak? Bagaimana jika hacker ransomware akan mulai menjual data korban ke hacker lain?.

Satu korban Sodinokibi (hacker ransomware), Brooks International, melihat sekitar 13 gigabyte file yang ditarik. Akses ke file tersebut sekarang sedang dijual di pasar bawah tanah hanya €2 (sekitar $2,15 pada pertukaran hari ini).

File merupakan privasi dan mimpi buruk keamanan. Bleeping Komputer’s Lawrence Abrams mencatat bahwa isi termasuk bentuk W2, username dan password, dan bahkan nomor kartu kredit.

Apakah Anda bersedia membayar untuk menyimpan informasi seperti itu? atau dijual kepada penjahat Cyber lainnya? Ini adalah skenario mimpi buruk untuk memastikan. Dan sebuah pengingat bahwa kita semua perlu mengambil ancaman hacker Ransomware dengan sangat serius.

Comments

Most Popular

To Top